Skip Navigation LinksTerus-Berlanjut,-Keseriusan-Indonesia-Power-dalam-Pengelolaan-TOSS-To-Energy-dan-Pengembangan-EBT

 Terus Berlanjut, Keseriusan Indonesia Power dalam Pengelolaan TOSS To Energy dan Pengembangan EBT

Bandung – PT Indonesia Power yang merupakan anak perusahaan PT PLN (Persero) yang bergerak di pembangkit listrik sangat serius dalam pengembangan EBT dan pengelolaan sampah menjadi energi. Seperti halnya PLTA Rajamandala yang dapat membantu program Citarum Harum. Selain itu untuk pengelolaan sampah menjadi energi, IP mempunyai Program TOSS (Tempat Olah Sampah Setempat). TOSS ini merupakan program unggulan CSR PT Indonesia Power bekerjasama dengan Sekolah Tinggi Teknik (STT) PLN dengan memberdayakan kelompok masyarakat mulai dari proses pengumpulan sampah sampai dengan menjadi pellet yang pada akhirnya dapat digunakan untuk bahan bakar kompor anglo dan Gasifier untuk di pembangkit listrik.

Berlokasi di Ruang Rapat Kalingga 2 Hotel Aston Bandung (16/08) Direktur Utama Indonesia Power M. Ahsin Sidqi dengan didampingi oleh Direktur Pengembangan dan Niaga Adi Supriono serta para jajarannya bertemu dengan Sutijastoto selaku Dirjen EBTKE Kementerian ESDM beserta para staffnya untuk membahas tindak lanjut keseriusan PT Indonesia Power dalam pengelolaan TOSS untuk Energi Baru dan Terbarukan.

Dalam sambutannya Sutijastoto menjelaskan target utama dari EBT ialah cara membuat sesuatu yang baru agar dapat bernilai ekonomis, "Dalam mencapai target EBT yang kita utamakan adalah bagaimana kita meng-Create Economi Value, yang tentu saja bisa bermanfaat bagi Indonesia Power", ujar Dirjen EBTKE. Menutup sambutanya Sutijastoto menyampaikan harapannya untuk Indonesia Power yang begitu serius terhadap pengembangan EBT, "Diharapkan nantinya Indonesia Power bisa menjadi salah satu fundamental bagi pencapaian target EBT di Indonesia. Mari kita saling bahu membahu melalui sinergi BUMN", tutup Toto

Selain yang disampaikan diatas DIRJEN EBTKE Kementerian ESDM juga memberikan apresiasi beberapa peluang dan potensi Energi Baru yg dapat digarap oleh IP untuk membantu mencapai target bauran ebt 23% pada tahun 2025. Saat ini Indonesia Power sedang menggarap 18 Project EBT yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia.

Pertemuan kali ini fokus melaporkan beberapa inisiatif dari Indonesia Power terkait Energi Baru dan Terbarukan (EBT). Dalam hal ini Kepala Bidang Riset, Inovasi Dan Knowledge Management PT Indonesia Power M. Soleh memaparkan perihal pemanfaatan pelet sampah untuk co-fairing di PLTU Jeranjang.

Setelah itu dilanjutkan oleh presentasi Rusdiansyah sebagai GM Unit Pembangkitan Saguling PT Indonesia Power melaporkan tentang pemanfaatan limbah enceng gondok sebagai briket yang nantinya bisa dijual ke industri tekstil. Manfaat dari hasil olahan limbah ini nantinya dapat digunakan sebagai pengganti bahan bakar untuk mesin disel yang dapat di distribusikan di Daerah Jawa Barat khususnya di Bandung dan sekitarnya.

Serangkaian dengan acara tersebut PT Indonesia Power dengan Dirjen EBTKE Kementerian ESDM melaksanakan Upacara HUT ke-74 Republik Indonesia di PLTA Rajamandala, kali ini Dirjen EBTKE Kesdm bertindak sebagai Inspektur Upacara.(17/8) Dalam sambutannya Sutijastoto menyampaikan bahwa Indonesia Power menjadi Perusahaan Pembangkit Listrik yang terdepan dalam pengembangan EBT, seperti halnya PLTA Rajamandala yang sangat membantu program Citarum Harum, karena air keluaran PLTA rajamandala dikembalikan ke sungai dan air menjadi lebih bersih setelah disaring di Intelake PLTA Rajamadala. Dan mengenai UP Saguling sebagai PLTA terbesar harus tetap melestarikan lingkungan agar keberlanjutan terjaga. Masalah gulma enceng gondok akan bisa ditanggulangi dijadikan TOSS yg bermanfaat bagi masyarakat dengan peningkatan ekonomi serta memelihara kelestarian danau dan keandalan pembangkit.




Komentar:

Berita Lainnya

  • Bangun Pembangkit Terapung, PT Indonesia Power Kerjasama dengan PT PAL

  • Lagi, Indonesia Power Sabet 2 Penghargaan Subroto Award

  • Tingkatkan Kompetensi Operation dan Maintenance, AKOME Jilid 4 Digelar